Verba kalimat kedua dalam paragraf kedua teks tersebut

Apa itu pengertian teks prosedur? Apakah kamu pernah mendengar istilah teks prosedur sebelumnya? Beberapa dari kita mungkin masih merasa asing dengan istilah dan jenis teks yang satu ini.

Akan tetapi, bisa dijamin kalau semua orang yang pernah mengenyam pendidikan pasti sudah pernah mempelajari teks prosedur, baik di sekolah dasar ataupun ketika kuliah di jurusan bahasa. Tapi, apa sih sebenarnya pengertian teks prosedur itu? Sebelum membahasnya lebih dalam, mari kita jawab pertanyaan berikut ini.

Apakah kamu pernah membaca buku resep masakan? Atau membaca buku yang berisi mengenai tutorial membuat kerajinan dan DIY? Bila kamu pernah membaca buku-buku tersebut, itu artinya kamu pernah membaca jenis teks ataupun tulisan yang tergolong ke dalam pengertian teks prosedur.

Sebenarnya, teks prosedur cukup sering kita temukan, hanya saja dalam penggunaannya terkadang kita tidak menyadari bahwa teks yang kita gunakan adalah teks prosedur. Tapi perlu kamu pahami bahwa tidak semua jenis teks menggunakan jenis teks prosedur.

Ada beberapa tulisan yang memang kurang tepat bila menggunakan teknik prosedur. Namun menggunakan jenis teks lain seperti teks berita, eksposisi, dan lain sebagainya.

Nah, supaya kamu tidak merasa bingung dengan arti ataupun cara penerapan teks prosedur, yuk simak penjelasannya di bawah ini terkait pengertian teks prosedur.

A. Pengertian Teks Prosedur

Pengertian teks prosedur atau paragraf prosedur adalah jenis teks yang menjelaskan tentang suatu cara, langkah-langkah, dan memiliki tujuan untuk membuat suatu hal sesuai dengan urutan yang sebelumnya sudah ditentukan. Sehingga teks tersebut akan mencapai tujuan tertentu atau membuat suatu hal menjadi baik dan benar.

Jadi, pengertian teks prosedur adalah sebuah jenis teks yang di dalamnya tersebut ada tahapan ataupun langkah-langkah yang dijelaskan secara runtut dan urut dengan gaya bahasa yang singkat dan jelas. Agar para pembacanya mudah memahami maksud dari teks yang dibaca tersebut dan kemudian mengeksekusinya, maka para pembaca harus langsung melakukan praktik langkah-langkahnya.

Sebab, pada dasarnya teks prosedur bisa membantu siapapun untuk melakukan suatu hal, aktivitas, kebiasaan, dan suatu cara tertentu secara berurutan dan dengan tahapan yang benar. Teks tersebut kemudian dapat kita katakan sebagai teks yang berisi mengenai tutorial. Sehingga bisa membantu siapa saja untuk mencapai tujuan mereka, baik dalam membuat suatu hal ataupun untuk mencapai suatu yang mereka inginkan.

B. Ciri-Ciri Teks Prosedur

Melalui penjelasan diatas mengenai pengertian teks prosedur, maka dapat kita ketahui bahwa teks prosedur menjadi salah satu jenis teks yang mudah untuk dibedakan dengan jenis teks lainnya.

Kenapa? Karena teks prosedur mempunyai ciri khas dalam menyampaikan suatu tata cara dan prosedur. Dimana isi dari teks prosedur tersebut kemudian harus diikuti oleh para pembacanya dengan melakukan praktik langsung sesuai dengan isi teksnya.

Setelah mengetahui pengertian teks prosedur, teks prosedur mempunyai beberapa karakteristik atau ciri khas yang dapat membantu pembacanya langsung memahami bahwa teks yang mereka baca termasuk ke dalam teks prosedur atau jenis teks lainnya. Berikut ini adalah beberapa cirinya:

1. Berisi Mengenai Langkah-langkah Suatu Kegiatan

Ciri pertama teks prosedur adalah berisi tentang langkah-langkah suatu kegiatan tertentu. Baik itu langkah-langkah dalam membuat suatu masakan, mencuci baju, membuat kerajinan tangan, membuat suatu, dan masih banyak lagi.

Biasanya, teks prosedur dibuat karena penulis sudah paham tentang suatu cara dan kemudian ingin membagi pengetahuannya terkait hal itu kepada orang lain yang membutuhkannya. Jadi, misalnya penulis ingin mengetahui tentang bagaimana cara yang tepat untuk merawat hewan peliharaan, maka penulis juga membutuhkan waktu lama yang untuk memahami hal tersebut.

Itu artinya, penulis yang sudah mengetahui cara dan step yang tepat untuk melakukan sesuatu jadi tersadar bahwa cara yang sudah pernah Ia gunakan bisa jadi akan bermanfaat untuk orang lain. Karena kemungkinan besar orang lain juga akan menghadapi kesulitan dan masalah yang serupa.

Sehingga cara dan tahapan yang sudah penulis tahu kemudian dituangkan dalam bentuk teks. Lalu agar teks yang ditulis terkesan ringkas dan jelas, maka dibuat dengan bentuk teks prosedur. Mungkin beberapa orang membagi ilmunya dan cara yang baru dalam membuat sesuatu sebagai salah satu cara untuk berbagi solusi dalam mengatasi masalah secara gratis.

Namun, ada beberapa orang yang menjadikan hal itu sebagai salah satu media untuk bisnis. Misalnya saja, ada orang yang sudah paham dan tahu persis bagaimana cara membuat kue yang enak dan empuk dengan menggunakan bahan-bahan yang mudah ditemukan. Tapi mereka memutuskan untuk tidak membagikan resepnya kepada orang-orang, melainkan memilih untuk mendirikan sebuah usaha dengan menerima pesanan kue tersebut.

2. Ditulis Dalam Bentuk Poin-poin

Biasanya, teks prosedur dituliskan dalam bentuk poin-poin ataupun penomoran. Sehingga hal tersebut membuat teks menjadi lebih jelas dalam menjelaskan langkah ataupun tahapan dari awal hingga akhir kepada para pembaca. Akan tetapi, tidak semua penulis menggunakan teknik tersebut, karena ada juga penulis yang membuat teks prosedur dalam bentuk paragraf pada umumnya.

Sekilas saat jenis teks prosedur dibuat dalam bentuk paragraf, maka akan mirip dengan teks narasi. Tapi, narasi biasanya dijelaskan begitu saja tanpa adanya urutan atau langkah-langkahnya. Sehingga bila menemui jenis teks yang berisi langkah-langkah ataupun tahapan dan disusul dengan teknik penomoran secara runtut, maka sudah dipastikan bahwa itu adalah jenis teks prosedur.

Isi dari teks prosedur biasanya berupa kalimat saran dan juga larangan. Untuk kalimat saran sendiri biasanya diberikan kepada penulis untuk membantu pembaca melalui langkah-langkah dan tahapan dalam membuat sesuatu dengan benar.

Sehingga mereka akan mendapatkan hasil yang benar dan sesuai dengan harapan. Selain itu, untuk penggunaan kalimat larangan biasanya disampaikan oleh penulis dengan tujuan untuk membantu para pembaca dalam menghindari kesalahan ketika mempraktikkan cara dan juga tahapan yang sudah dijelaskan.

Misalnya, ketika berbagai tentang cara menjemur karpet rumah, maka penulis akan menggunakan kalimat larangan berupa “hindari menjemur karpet rumah di bawah sinar matahari langsung”.

4. Disusun Secara Sistematis Tapi Detail

Teks prosedur juga ditulis secara sistematis tapi tetap detail. Hal tersebut bertujuan untuk membantu para pembaca mempraktekkan langkah-langkah dan tata cara yang disajikan dengan baik dan benar.

Sebab, jika ada kesalahan dalam praktiknya, maka hal itu akan membuat hasil yang didapatkan tidak maksimal atau justru gagal. Sehingga teks prosedur memang harus disajikan dengan cara yang sistematis. Supaya para pembaca dapat mempraktekkannya dari awal hingga akhir secara berurutan dan memperoleh hasil yang maksimal.

5. Menyajikan Informasi yang Bersifat Objektif

Suatu hal yang dijelaskan di dalam teks prosedur biasanya akan mempunyai sifat objektif. Karena hal-hal yang disajikan di dalam teks tersebut bukan berasal dari khayalan ataupun karangan dari penulisnya.

Namun dari analisis, pengalaman, dan juga percobaan yang pernah dilakukan oleh penulis. Jadi, para pembaca tidak akan mendapatkan paparan dari suatu prosedur yang salah.

6. Berisi Bilangan Angka atau Urutan

Seperti yang sudah kita bahas diatas, bahwa teks prosedur berisi suatu langkah atau tahapan yang dibuat dan ditulis dalam bentuk poin-poin. Oleh karena itu, teks tersebut biasanya mempunyai bilangan angka ataupun urutan. Termasuk saat ditulis dalam bentuk paragraf, sehingga di dalamnya akan ada kalimat pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya.

C. Jenis-jenis Teks Prosedur

Setelah memahami pengertian teks prosedur dan ciri-cirinya, jenis teks prosedur dibagi menjadi tiga jenis jika dilihat dari isi maupun tujuan teks. Jadi, isi yang dibahas di dalamnya tidak selalu hanya untuk membantu para pembaca untuk membuat sesuatu. Tapi juga bisa digunakan penulis untuk memaparkan suatu prosedur diluar isi teks dengan adanya penambahan alat dan juga bahan.

Berikut adalah jenis-jenis teks prosedur:

a. Teks Untuk Menggunakan Sebuah Alat atau Benda

Jenis teks prosedur yang pertama yaitu berisi prosedur ataupun langkah-langkah yang menjelaskan penggunaan benda ataupun alat tertentu. Lalu, bisa juga untuk menjelaskan mengenai penggunaan beberapa bahan secara lengkap dengan takarannya. Sehingga isi dan tujuan dari teks prosedur jenis ini bertujuan untuk menjelaskan pembuatan suatu hal.

b. Teks Untuk Melakukan Suatu Kegiatan

Jenis teks prosedur ini sering digunakan untuk menjelaskan mengenai suatu kebiasaan dan juga sifat yang bermanfaat untuk banyak orang. Jadi, teks prosedur tidak selalu berisi tentang proses pembuatan suatu benda ataupun alat. Tapi juga bisa digunakan untuk menjelaskan tentang aktivitas ataupun kegiatan serta kebiasaan baik.

Selain jenis teks prosedur berdasarkan isi dan tujuannya seperti yang sudah dijelaskan di atas, teks prosedur juga dapat dibedakan berdasarkan tingkat kerumitannya. Untuk penjelasan selengkapnya, simak informasinya di bawah ini:

1. Teks Prosedur Sederhana

Jenis pengertian teks prosedur yang satu ini adalah teks yang berisi hanya berisi tentang beberapa langkah saja dan prosesnya tidak terlalu susah untuk diikuti dan juga dipraktikkan. Contoh dari teks prosedur antara lain, cara membuat sop ayam, cara membuat tumis kangkung, dan lain sebagainya.

2. Teks Prosedur Kompleks

Pengertian Teks prosedur kompleks merupakan teks yang berisi banyak langkah atau tahapan yang bersifat rumit dan cukup kompleks. Bahkan bisa saja langkah yang satu dan yang lainnya dilakukan secara paralel dan juga secara serial. Namun, ada hal wajib yang perlu diperhatikan oleh para pembaca yaitu masalah ketelitian.

3. Teks Prosedur Protokol

Pengertian Teks prosedur yang satu ini adalah prosedur yang dapat dilakukan secara bergantian serta tidak terpaku pada urutan yang tetap. Sehingga dapat mengerjakannya mulai dari yang mana dulu, yang terpenting tujuan akhir dari langkah yang sudah dilakukan itu sama.

D. Struktur Teks Prosedur

Teks prosedur memiliki beberapa struktur penulisan yang khas, berikut ini adalah beberapa struktur yang ada di teks prosedur:

1. Pengantar atau Pembuka

Umumnya, struktur dari teks prosedur diawali dengan judul, lalu disusul dengan kalimat pembuka atau pengantar. Di bagian pengantar, penulis akan memaparkan sedikit tentang topik yang akan dijelaskan. Dari mulai tahapan pembuatan hingga praktiknya secara langsung. Beberapa jenis teks prosedur juga menjelaskan mengenai manfaat dan tujuan penulisannya.

2. Material

Bagian selanjutnya adalah penulis menjelaskan dan menyebutkan material apa saja yang digunakan. Misalnya saja, dalam pembuatan suatu hidangan makanan, di dalamnya akan menyebutkan beberapa bahan yang digunakan lengkap dengan takarannya. Apabila menulis tentang pembuatan kerajinan tangan, maka penulis akan dipaparkan bahan dan juga ukuran.

3. Langkah-langkah

Bagian selanjutnya dari teks prosedur adalah tahapan atau langkah-langkah dari topik yang dibahas. Sehingga penulis akan berupaya untuk menjelaskan tahapan-tahapannya supaya lebih mudah dipahami dan dipraktikkan langsung oleh pembaca. Biasanya penulis akan menjelaskan hal tersebut dalam bentuk urutan nomor atau poin dan bisa juga dalam bentuk paragraf yang diberi urutan.

4. Simpulan

Di bagian akhir teks prosedur yaitu simpulan atau yang biasanya juga disebut dengan penutup. Sesuai dengan namanya, di bagian ini para penulis akan memaparkan tentang kesimpulan dari aktivitas yang dibahas tahapan serta prosedurnya, sekaligus ditambahkan beberapa saran dari penulisnya.

E. Kaidah Kebahasaan Teks Prosedur

Secara khusus, teks prosedur juga memakai kaidah kebahasaan ataupun diri kebahasaan yang berbeda dengan jenis teks atau paragraf lain. Di bawah ini adalah beberapa kaidah kebahasaan yang biasanya digunakan dalam penulisan teks prosedur.

1. Menggunakan Kata Kerja Imperatif

Kaidah kebahasaan pertama yang digunakan di dalam teks prosedur adalah menggunakan kata kerja imperatif. Jadi, kata kerja imperatif adalah jenis kata kerja yang biasanya berakhiran -an, -i, dan, -lah. Contohnya adalah kata : masukan, perhatikanlah, hindari, siapkan, masukkanlah, dinginkanlah, dan lain sebagainya.

2. Menggunakan Kata Teknis

Kaidah kebahasaan yang kedua adalah menggunakan kata teknis yang berkaitan dengan topik yang sedang dibahas di dalam teks tersebut. Contohnya saja ketika menjelaskan tentang “Manfaat brokoli dan sayur hijau lain untuk kesehatan tubuh”. Maka penulis bisa menggunakan kata teknis seperti halnya protein, nutrisi, kandungan, sayuran, osteoporosis, dan lain sebagainya.

3. Menggunakan Konjungsi Temporal

Kaidah kebahasaan yang ketiga dalam teks prosedur adalah konjungsi atau kata hubung temporal. Konjungsi merupakan salah satu jenis kata hubung yang berfungsi untuk menjelaskan suatu urutan dan dijelaskan secara kronologis. Misalnya saja ketika menggunakan kata, setelah itu, selanjutnya, kemudian, lalu, dan lainnya.

4. Menggunakan Kalimat Persuasif

Kaidah kebahasaan yang keempat yaitu menggunakan kalimat persuasif yaitu kalimat yang bertujuan untuk membujuk atau mengajak para pembaca untuk melakukan sebuah tindakan tertentu. Sehingga kebanyakan teks prosedur akan menggunakan kalimat persuasif. Contohnya: Marilah menjaga kebersihan lingkungan dengan membuang sampah di tempatnya.

Teks prosedur juga akan memaparkan tentang alat dan bahan yang digunakan. Tak hanya menyebutkan apa saja alat dan bahannya, serta langkah dan tahapan pengolahan material tersebut, tapi juga dilengkapi dengan takaran, jumlah, ukuran, dan juga warna.

6. Menggunakan Verba Material dan Tingkah Laku

Verba atau kata kerja yang dipakai di dalam teks prosedur biasanya menggunakan verba material dan verba tingkah laku. Verba material yaitu kata kerja yang dilakukan dengan cara tindakan fisik. Contohnya, haluskan bumbu, tuangkan minyak, teteskan pewarna makanan, dan lain sebagainya. Selain itu, teks prosedur juga biasanya menggunakan verba tingkah laku yang berarti kata kerja yang mengacu pada tindakan dilakukan dengan menggunakan ungkapan. Contohnya, yakin, menerima, menikmati, menolak, dan lainnya.

F. Contoh Teks Prosedur

Cara Membuat Nasi Goreng

Nasi goreng merupakan salah satu menu sederhana dan mudah untuk dibuat tapi bisa dijamin enak. Menu ini sangat cocok dibuat ketika nasi kemarin masih tersisa dan sayang jika dibuang begitu saja.
Bahan yang digunakan:

1 piring nasi putih. 1 buah cabe, diiris tipis. 1 siung bawang putih, dicincang halus. 1 siung bawang merah dicincang halus. garam secukupnya. 2 sdm margarin, 2 sdm kecap manis. 1 butir telur ayam (opsional).

1 buah sosis sapi (opsional).

Cara pembuatan:

1. Siapkan cobek atau bisa juga menggunakan blender maupun chopper. Masukan cabe, bawang merah, dan bawang putih kemudian dihaluskan. Jika memakai cobek maka diulek.

2. Panaskan wajan dan masukan margarin, tunggu sampai mencair seluruhnya.

3. Masukan bumbu halus, tumis sebentar sampai tercium aroma yang harum.

4. Tambahkan garam, dan aduk kembali.

5. Masukan potongan sosis, tumis sebentar.

6. Kemudian masukan telur ayam yang sudah dikocok lepas sebelumnya, aduk sebentar.

7. Setelah telur ayam matang, maka masukan nasi putih dan aduk kembali sampai rata.

8. Tambahkan kecap manis, dan aduk kembali sampai rata dan warna nasi putih menjadi kecoklatan.

9. Koreksi rasa, jika kurang asin bisa ditambahkan garam.

10. Angkat dari wajan dan sajikan.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait Pengertian Teks Prosedur

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien